Download gratis audio ruqyah >>klik disini. Download gratis ebook tutorial ruqyah >>klik disini. Daftar peruqyah syar'iyah se-indonesia >>klik disini. Herbal penunjang terapi ruqyah >>herbal.belajarruqyah.com. Buku panduan ruqyah >>klik disini. Channel telegram kami >>t.me/belajarruqyahcom. Instagram kami >>instagram.com/belajarruqyah.

Nasehat Untuk Para Ayah Yang Merokok


Pagi itu seorang laki laki nampak termenung disudut ruang RS. Tampak guratan lelah pada wajahnya, matanya cekung petanda kurang tidurnya ia semalaman. Dilihatnya istrinya tertidur dilantai ruang tunggu RS, tampak air mata yang mengalir sedari malam belum tampak kering betul pada wajahnya.

Ia pun melangkahkan kaki kembali ke kaca kecil yang ada pada pintu pemisah antara dia dan anaknya. Tampak anaknya yang masih balita masih tak sadarkan diri, terpasang selang bantu nafas yang terhubung pada sebuah alat yg ia tau itu adalah ventilator atau alat bantu nafas yg dijelaskan dokter anak td malam.

Dengan gontai iapun keluar RS dan menuju pojokan halaman yang tak tampak oleh siapa siapa, perlahan diambilnya sebatang rokok dari sakunya, dibakar dan dihisapnya dalam dalam.. tak terhitung sudah berapa batang rokok ia hisap sedari malam, sejak anaknya yg masih balita ia larikan ke IGD RS karena batuk dan sesak sudah beberapa hari ini, dan puncaknya td malam ketika anak perempuan tercintanya tersebut tampak membiru karena henti nafas.

Rokok itu semakin tidak terasa enak lagi dimulut ketika ia ingat anak laki lakinya usia 11 tahun yang juga sakit sakitan dirumah, karena asthma yang sering kumat kumatan. Tak terhitung sudah berapa kali dibawa ke IGD RS dan kontrol kedokter anak..

Rokok yg ada dimulutnya perlahan diambilnya dan dimatikan dan diinjaknya ketanah, ditutupnya kedua matanya dan tangis yg sudah ditahan sedari malam pecah tumpah ruah..

Laki laki yg sudah lama tak menangis itu, sekarang bagai pohon tua nan rapuh dan usang..

Ia menyesali dirinya yang menyebabkan anak anaknya jatuh sakit, anak anak yg ia cintai, dan ia jaga dan ia nafkahi dengan hasil kerja kerasnya, pelipur rasa lelah dan harapan masa depannya. Saat ini terbaring sakit berat karena kebiasaan yg sudah bertahun tahun ia lakukan ,kebiasaan yang sudah diingatkan istrinya untuk dihentikan, kebiasaan yg ia lakukan diam diam bersama teman temannya.. yang dulupun ia tidak percaya bahayanya sampai ia merasakannya sendiri saat ini..

Tangisnya mulai reda, dihapusnya air matanya tadi agar tidak terlihat oleh istrinya. Perlahan ia kembali menuju ruang intensif rawat anak tempat anaknya berada..

ketika melewati sebuah tong sampah dilemparnya sebuah bungkusan yang sudah hancur karena diremasnya sekuat tenaga.

Tampak disana sebuah bungkusan kotak kecil dengan peringatan yang disertai gambar seorang pria yg merokok dengan anak kecil digendongannya.

Masih terngiang pertanyaan singkat dokter jaga semalam ditelinganya

"Bapak merokok?"

------------------------

Diatas adalah sebuah kasus yang sering kami temukan di RS. Kasus anak anak yg sakit akibat terpapar asap rokok sang ayah, kakek atau pamannya.

Didunia kedokteran selain perokok pasif saat ini juga dikenal perokok tangan ketiga (thirdhand smoker). Ia merupakan kelompok perokok pasif yang sangat beresiko, dimana paparan racun asap rokok terjadi akibat kontak dengan benda benda yang terpapar asap rokok, seperti:
- Pakaian
- Boneka
- Tempat tidur
- Meja
- Sofa dan tempat duduk lainnya
- Karpet (tempat bayi merangkak)
Bahkan kulit dari perokok

Karena zat kimia dari rokok menempel dan mengendap dipermukaan benda benda tersebut.

Untuk anda yg merokok dan merasa tidak merokok didalam rumah, pakaian dan kulitmu bisa menyebabkan anak anakmu terpapar racun asap rokok meski mereka tidak pernah merokok.

Jadi anda sayang anak atau rokok?

Sumber: Dokter Indonesia Bertauhid
Belajar Ruqyah
Belajar Ruqyah

Previous
Next Post »

Komentar anda akan di moderasi dulu oleh admin, terima kasih.
EmoticonEmoticon